Hati Yang Unggul

Hati Yang Unggul

Pernahkah kita merasakan malas saat mengerjakan sesuatu padahal fasilitas yang kita miiki sudah lengkap dan apa yang sedang kita lakukan sebenarnya suatu hal yang sangat penting dan bermanfaat?

Pernahkah kita merasakan futur (semangat menurun) saat seseorang mengabaikan kita, tidak memuji serta tidak menghargai hasil pekerjaan baik kita?

Di sisi lain, pernahkah kita melihat orang yang kehidupannya sederhana namun selalu nampak ceria, seolah-olah tidak pernah ada masalah yang melintas dalam hidupnya? Fasilitas belajar ataupun kerjanya yang dimiliki tidak begitu memadai tapi selalu giat dan berhasil?

Ia mendapat banyak teguran dan sindiran dari berbagai pihak namun dia tetap tegar. Semangat dan keikhlasaannya tidak sedikitpun tergoyahkan? Pernahkah?

Ketahulillah bahwa yang membedakan itu semuanya adalah hati. Antara hati yang sakit dan hati yang unggul.

Hati yang sakit selalu mengharapkan pemuasan segera, kekayaan yang segera dan pujian dari orang lain. Maka saat dia tidak memperoleh apa yang diharapkanakan mengalami depresi dan putus asa.
Sedangkan hati yang unggul adalah yang selalu menggantungkan diripada Dzat Yang maha kaya, Dzat Yang dapat menentramkan hati, Dzat yang memberikan hikmah di balik setiap ujian dan cobannya.

Semua pasti mendambakan kebahagiaan dan kedamaian dalam hidup,namun perlu diketahui bahwa rasa bahagia dan damai itu letaknya di hati.

Maka setiap yang menginginkannya harus memperhatikan bagaimana memiliki hati yang unggul.

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri hati yang unggul

Pertama adalah hatinya merdeka.
Artinya hatinya bebas dari kekangan hawa nafsu dan syahwat. Bisyr bin Harist pernah mengatakan: ”Seorang hamba tidak akan mampu merasakan nikmatnya ibadah sebelum ia mampu membuat tembok penghalang dari besi yang memisahkan antara dirinya dan syahwatnya.” (Hilyatul Aulia, jil. VIII, hal. 345)

Kedua, hatinya memiliki rasa “Yaqzhah”.
Yaitu berupa kecemasan hati tatkala memperhatikan tidurnya orang-orang lalai. Rasa yaqzhah ini memiliki pengaruh besar dalam kehidupan seseorang, di antaranya:

a. Waspada terhadap melimpahnya kenikmatan yang dapat menjerumuskannya kedalam kenistaan.

b. Selalu menghitung keburukannya, dan dikaitkan segala bentuk kerugian yang menimpanya degan dosa yang dilakukan.

c. Mewaspadai setiap kebaikan dan ketaatan yang melahirkan kebanggaan dan kesombongan.*/bersambung

d. Akan timbul rasa hina dan bersalah saat melakukan dosa.Orang yang melakukan dosa sedangkan dia biasa-biasa saja maka ini pertanda hatinya sedang sakit. Jangan-jangan Allah sudah mengunci hatinya.

e. Mengukur keuntungan dan kerugiaan dengan ukuran akhirat. Sebagaimana Rasulullah pernah menyembelih seekor kambing lalu disedekahkan dan yang tersisa hanya pahanya saja, hingga ‘Aisyah berkata, “Hanya paha saja yang tersisa?” Rasulullah menjawab sebaliknya dengan timbangan akhirat, “Semuanya masih tersisa kecuali pahanya saja.”

Yang ketiga, Hatinya selalu memusuhi kelalaian.

Ada ilustrasi yang mewanti-wanti kita terhadap kelalaian dan panjangnya angan-angan.
Ibnu Jauzi, “Dunia adalah perangkap, sedangkan manusia adalah burungnya. Burung-burung itu menginginkan biji (yang ada dalam perangkap), tapi lupa akan jerat perangkap.” (Dalam Shaidul Khathir, hal. 373)

Maka dari itu hati yang unggul selalu waspada dan tidak terlena dengan kenikmatan yang sesaat dan menipu serta angan-angan dunia yang melenakan, menipu, dan menjerat, sehingga membuat dia lalai dari kehidupan yang abadi.

Keempat, hati yang senantiasa ingin membalas.

Maksudnya adalah membalas kesalahan dengan kebaikan.Kerena kebaikan akan menghapus kesalahan
Dalam hadis Rasulullah bersabda

“Hendaklah ia mengiringi keburukan dengan kebaikan, niscaya keburukan itu akan menghapus keeburukan.” (HR. Ahmad)

Kelima, hati yang tidak mengenal rasa malas

Orang yang malas sering menyepelekan sesuatu yang kecil,dengan kemalasannya ia selalu menunda-nunda sampai tidak sempat dilaksanakannya. Padahal hakekat daripada sebuah gunung adalah kumpulan kerikil-kerikil dan hakekat banjir besar adalah kumpulan dari sejumlah tetesan air.

Maka hati yang memiliki ciri-ciri sebagaimana tertera di atas lah yang akan selalu unggul, tidak pernah depresi, tidak mengenal kata lelah dan menyerah, tidak menggoyahkan sedikitpun tekadnya dengan komentar-komentar orang lain. Karena yang diharapkankan bukan wajah manusia, tapi keridhaan dari Rabb Yang menciptakan manusia.

Namun untuk memperolehnya tidak hanya dengan duduk santai menunggu mu’jizat dan karamah yang tiba-tiba muncul, mustahil bisa. Tapi butuh usaha semaksimal mungkin untuk dapat memilikinya.*/Nashihul Umam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *