Khutbah Jumát: Orang Yang Merugi

Khutbah Jumát: Orang Yang Merugi

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِي أَنْعَمَ عَلَيْنَا وَهَدَانَا اِلَى دِيْنِ الْاِسْلاَمِ , اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى وَمَوْلَانَا مُحَمَّدٍ اَلنَّبَيَّ الْاُمِّيِّ الَّذِي دَعَانَا اِلَى دِيْنِ الْمَلِكِ الْعَلَامِ وَعَلَى أَلِهِ وَأَصْاحَبِهِ صَلاَةً وَسَلاَماً دَاِئَمَيْنِ مُتَلاَزِمَيْنِ عَلَى مَمَرِّ الدُّهُوْرِ وَالْاَيَّامِ. اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ شَهَادَةً تُنْجِي قَائِلَهَا مِنَ اَهْوَالِ يَوْمِ الزِّحَامِ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا صَلَى للهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمُ عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُ الْاَنَامِ. أَمَّا بَعْدُ : فَيَاأَيُّهَا الْمُسْلِمُونَ أُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ, فَقَالَ اللهُ تَعَالَى فِى كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ : أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

 وَالَّذِيْنَ جَاهَدُوا فِيْناَ لَنَهْدِيَنَّهُمِ سُبُلَنَا وَاِنَّ اللهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِيْنَ

Hadirin, Jama’ah Jum’ah yang berbahagia

Pada kesempatan kali ini, saya berwasiat kepada diri saya pribadi dan hadirin sekalian, marilah kita tingkatkan takwa kita kepada Allah Ta’ala dengan selalu berusaha menjalankan perintahNya serta selalu berusaha menjauhi segala hal yang dilarang olehNya. Dengan begitu kita akan memperoleh kebahagian, keberuntungan baik di dunia maupun di akhirat kelak. amin.

Hadirin, Rahimakumullah,

Kita sekarang sedang hidup di zaman yang arus informasi berjalan sangat cepat, bisa jadi informasi yang kita terima dan kita sampaikan kepada orang lain terdapat unsur fitnah,  Fitnah yang dimaksud di sini adalah ujian-ujian yang tidak ringan. Manusia bisa saja  melukai manusia yang satu dan yang lain. Sesama manusia saling mencederai. Sesama muslim, menyakiti. Menyakiti tidak terbatas pada luka tubuh yang lahir, namun luka hati, akibat dari informasi, gosip, dan fitnah, Banyak orang yang mengoyak ketenteraman saudaranya.

Jauh-jauh hari, empat belas abad silam, Rasulullah SAW mengingatkan tentang singgungan ketentraman kehidupan bersama sebagai berikut:

(الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ وَالْمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللَّهُ عَنْهُ، (صحيح البخاري

Pemeluk agama Islam adalah orang yang orang-orang muslim lainnya menjadi selamat dari (perbuatan buruk) lisan dan tangannya. Sedangkan orang berhijrah adalah orang yang meninggalkan segala larangan Allah.

Ada pula hadits shahih yang diriwayatkan oleh Anas ibn Malik dari Rasulullah SAW bersabda

الْمُؤْمِن مَنْ أَمِنَهُ النَّاس

“Orang yang beriman adalah orang di mana manusia lain merasa aman darinya.”

Dari kedua hadits di atas, setidaknya kita dapat mengambil pemahaman, bahwa baik antara definisi orang muslim maupun mukmin mempunyai dasar aspek yang sama. Selain mereka harus memenuhi kewajiban menjaga hubungan vertikal (hablun min Allah), juga harus menjaga baik hubungan horizontal (hablun min annas) dengan sebaik mungkin.

Artinya, sebaik apa pun dia melakukan ibadah mahdlah, namun jika dia selalu merugikan orang lain, mengecewakan sesama, menyakiti oran-orang di sekitarnya, maka iman Islamnya orang itu belum sempurna. Sehebat apa pun orang beribadah, jika ia merugikan orang, berarti ia termasuk orang yang rugi.

Ada sebuah hadits yang diriwayatkan dalam shahih muslim yang bisa kita jadikan renungan agar supaya kita tidak menjadi manusia yang merugi karena hubungan sosial kita yang kurang baik.  Suatu ketika Rasulullah SAW bertanya kepada para sahabat:

أَتَدْرُونَ مَا الْمُفْلِسُ

“Tahukah kalian, siapa orang yang merugi itu?” Tanya Nabi.

Para sahabat lalu menjawab:

الْمُفْلِسُ فِينَا مَنْ لَا دِرْهَمَ لَهُ وَلَا مَتَاعَ

“Orang yang merugi di antara kita adalah orang yang tak mempunyai dirham (uang) dan tidak mempunyai harta benda.”

Mendengar jawaban demikian, Rasulullah kemudian menjelaskan:

إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلَاةٍ وَصِيَامٍ وَزَكَاةٍ

“Sesungguhnya orang yang merugi adalah dari umatku adalah orang yang datang besok pada hari kiamat, sedang ia membawa pahala shalat, pahala puasa, pahala zakat.”

وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَأَكَلَ مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا

“Namun ia juga datang dengan amalan mencaci ini, menuduh ini, makan hartanya orang ini, mengalirkan darahnya orang ini, memukul orang ini.”

 فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ

“Nah, kemudian pahala kebaikan orang yang ini pun akan diberikan kepada orang yang ini, orang yang ini pahalanya diberikan kepada orang ini.”

فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ

“Apabila pahalanya yang dibuat menebus sudah habis, dosa dari orang yang dizalimi akan diberikan kepada orang ini. Lalu, dimasukkanlah ia ke dalam api neraka.”

Hadirin Rohimakumulloh

Hadits di atas jelas menjelaskan bahwa kita tidak boleh sembrono dalam hubungan kepada siapa saja. Jangan-jangan ibadah malam kita, puasa kita, sedekah kita ataupun apa pun amal yang sudah capai kila jalankan, susah payah kita kumpulkan di dunia, akhirnya kita tidak dapat mengunduhnya di akhirat kelak. Hanya gara-gara habis dibuat menebus kesalahan-kesalahan kepada saudara kita. Na’udzu billah min dzalik.

Rasulullah memberikan istilah orang yang mempunyai model seperti di atas dengan sebutan orang yang merugi. Maksud rugi, karena dia menanam, namun tidak mengunduh.

Hadirin, Rahimakumullah,

Selain dalam hadits, pada Al-Qur’an juga banyak dijelaskan tentang bagaimana kita perlu menjaga harmoni dengan baik serta harus kita rawat sejak dari alam pikiran kita, hingga aksi dunia nyata.

Menjaga kebaikan dari alam pikiran ini tampak dari ayat firman Allah SWT dalam QS al-Hujarat: 12

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ 

 “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (QS al-Hujarat: 12)

Ayat lain menyebutkan:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَى  … الآية

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima).” (QS. Al Baqarah: 264)

Serta masih banyak keterangan lain yang menyatakan di mana kita dilarang menyakiti atau merampas hak orang lain dengan tanpa jalan yang dibenarkan oleh syariat Islam. Hal ini cukup berbahaya bagi keberlangsungan kita di hari kiamat kelak.

Dalam era media sosial seperti sekarang ini, orang sangat mudah mengumpat, mencaci, mencibir, melontarkan kalimat sampah serapah dengan tanpa tatap muka secara langsung atau bahkan kepada orang yang belum dan tidak akan pernah bertemu sama sekali di dunia ini. Tapi kita perlu waspada dan hati-hati, jangan-jangan orang yang dulunya kita hina di medsos, di akhirat, ia menjadi ganjalan yang menghalangi kita masuk surga, naudzu billah min dzalik.

Mari kita mawas diri, instrospeksi diri kita masing-masing. Sejak dalam pikiran, kita jangan berburuk sangka, dalam mulut jangan berkata yang menyakiti orang lain, tangan, mata, kaki dan anggota kita, mari kita berusaha menjaganya dari menyakiti sesama supaya kita hidup bermasyarakat yang baik dalam bingkai harmoni yang terawat.

Mari kita ingat, bagaimanapun mereka adalah saudara kita yang perlu kita jaga bersama supaya kita kuat dan tidak mudah roboh.

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman merupakan saudara. Perbaikilah kalian antara saudara kalian. Dan bertakwalah supaya kalian dibelaskasihani.

Hadirin  Rohimakumulloh

Kesimpulan yang dapat kita ambil pada kesempatan kali ini adalah

Pertama, kita, selain dituntut untuk berhubungan baik kepada Allah, kita juga harus memperbaiki hubungan antarsesama.

Kedua, orang ahli ibadah, jika selalu merugikan orang lain, baik merugikan melalui lisan atau tindakan, mulai dari mencaci, mencuri, dan lain sebagainya, jika di dunia ini tidak diselesaikan, pada hari kiamat kelak, ia akan dimintai perhitungan oleh Allah SWT. Jangan-jangan itu bisa menjadikan rugi dari tanaman amal baik kita selama di dunia.

Semoga kita dan keluarga kita benar-benar dijaga oleh Allah SWT, amin ya rabbal alamin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *